16. HEE AH LIE


MINGGU KE 16

GABUNGAN KELOMPOK UMUR

PEMUTARAN FILM HEE AH LIE

SIKAP HATI : MENGATASI KEKURANGAN / OVERCOME SHORTAGE

Pemutaran mini film tentang seorang pianis berjari empat bernama Hee Ah Lee asal Korea

Anda dapat membeli buku mengenai Hee Ah Lee yang dijual di toko-toko buku dimana pembelian buku tersebut mendapat CD
Judul Buku : The Four Fingered Pianist
Penulis : Kurnia Effendi
Bonus VCD


berikut alamat keterangan yang dapat anda unggak dari internet
http://www.kapanlagi.com/showbiz/asian-star/hee-ah-lee-cacat-fisik-bukan-musibah.html
Yang harus anda persiapkan untuk memutar film ini adalah:
LCD, Lap Top/ DVD Player, Sound System yang memadai, ruangan yang cukup luas dengan karpet, petugas yang mematikan lampu dan menyalakan kembali.
Setelah film mengenai Hee Ah Lee diputar adakan refleksi sebagai berikut:
Pertanyaan
Pelajaran apa yang kamu petik dari film ini? (ijinkan anak-anak menjawab sesuai dengan daya serap mereka mengenai film ini)
Perenungan: (dibimbing oleh guru)
Penutup Hee Ah Lee Film
1.    Hee Ah Lie tidak minder
2.    Jee Ah Lie pantang menyerah dalam hidupnya , terus berusaha (ada satu lagu yang dipelajari selama setahun)
3.    Hee Ah Lie mengembangkan talenta yang Tuhan berikan kepadanya, dan mau berjerih lelah, berlatih, dan berlatih terus
4.    Walau ia cacat, ia tidak menyalahkan Tuhan, tidak marah dengan keadaan, tidak marah pada orang tua yang pada saat hamil dia memakan banyak obat yang mengakibatkan ia cacat.
5.    Maukah kalian mengembangkan talenta yang Tuhan beri:
a.    Rajin les,
b.    Rajin berlatih
c.    Tidak mengeluh dengan keadaan
6.    Mama Hee Ah Lie selalu berdoa untuk dia, maukah kalian berterima kasih atas doa mama dan papa kalian selama ini buat kalian…?
7.    Ucapkan syukur atas setiap pembentukan Tuhan atas hidupmu, akan tubuhmu, akan keunikanmu, rambutmu yang keriting, kulitmu yang kecoklatan, matamu yang sipit dll, Tuhan sudah membentuk engkau dengan cara-Nya yang unik, Ia sendiri yang menenun kalian dalam perut ibu kalina masing-masing
8.    Jangan salahkan Tuhan atas hal-hal yang tidak kau sukai, mengapa hidung saya pesek? mengapa mata saya tidak sebulat mata kakak? dll
9.    Tetap berkarya dalam segala keadaanmu. Dan jangan menyerah. Maju terus
Ayat Mas:
Filipi 4: 13
Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku.
SINOPSIS KISAH HIDUP HEE AH LIE – sumber internet
Pianis Hee Ah Lee, yang lahir dengan dua jari pada setiap tangan, mengakui penampilannya tepuk tangan selama 17 Okt di Fairview Southdale Rumah Sakit. Woodrow Byun, anggota Rotary Edina, membawa Lee tur dari Korea untuk membantu menginspirasi orang-orang cacat.

Ketika Hee Ah Lee mulai bermain piano pada usia 6, dia tidak berencana untuk menjadi seorang pianis yang hebat. Dia hanya ingin bisa untuk memperkuat tangannya sehingga dia bisa memegang pensil.

Namun, meskipun terlahir dengan hanya dua jari pada setiap tangan dan komplikasi yang diperlukan kakinya harus diamputasi di bawah tempurung lutut, Lee menjadi master dari tuts. Pertunjukan nya termasuk bekerja dengan Beethoven dan Chopin bahwa kebanyakan orang dengan 10 digit tidak bisa bermain.

“Rasanya mustahil, yang merupakan alasan tepat kita mengambil tantangan,” kata ibunya, Kapsun Woo. “Saya merasa bahwa jika Hee Ah bisa mengatasi tantangan ini, dia bisa menghadapi hampir apa saja.”

Lee di Minnesota minggu lalu dan dilakukan untuk siswa di Lembah Sekolah Menengah View, dan staf dan pasien di Rumah Sakit Fairview Southdale, baik di Edina. 23 tahun dari Seoul, Korea Selatan, juga memberikan performa penuh di Hopkins Tinggi Sekolah Minggu, 19 Oktober.

Lee, dikenal sebagai “pianis berjari empat,” telah phocomelia, cacat lahir bawaan di mana bagian atas anggota tubuh tidak ada atau kurang berkembang. Selain bermain piano dengan empat jari, ia menggunakan perangkat khusus yang memungkinkan dia untuk menekan pedal piano turun dengan lututnya.

Dia bermain piano dan bernyanyi di Valley View dan berbicara dengan siswa yang berada di pemain dan kru bermain jatuh mendatang sekolah, “Fame.”

“Ketika saya berusia 6 tahun saya mulai bermain piano untuk memperkuat jari-jari saya, tapi akhirnya membuka pintu ke dunia baru,” katanya melalui seorang penerjemah.

Elizabeth Chaigne, seorang guru imersi Prancis di Valley View dan direktur sering drama sekolah, kata dia mencoba untuk membawa orang-orang di setiap tahun untuk terhubung bermain untuk kehidupan nyata. Tahun lalu, ketika mahasiswa melakukan “Train Anak Yatim,” mengundang Chaigne orang-orang yang telah berkuda kereta yatim piatu untuk berbicara dengan siswa.

Dia meminta Lee untuk melakukan bagi para siswa dan menjawab pertanyaan mereka karena karakter dalam “Fame,” seperti dia, adalah artis berusaha untuk mengatasi kesulitan.

“Fame” menceritakan kisah dewasa muda, yang mengalami kesulitan dan sukacita menjadi seorang seniman, audisi untuk sebuah sekolah seni rupa di New York City.

“Dia [Lee] menjadi seseorang yang dikenal untuk seni dan belum tentu cacat,” kata Chaigne.

Lee mengatakan bahwa pada saat ia hampir menyerah karena terlalu sulit, tapi ia terjebak dengan itu dan sekarang melakukan di seluruh dunia.

Dia praktek 5-6 jam sehari dan melakukan sekitar tiga kali seminggu. Dia saat ini pada tur enam-minggu Amerika Serikat.

“Ini sangat menakjubkan bahwa seseorang mampu mengatasi kendala itu,” kata Samantha Beck, seorang siswa kelas sembilan-di Lihat Valley yang ada di “Fame.”

Lee mengunjungi berkat Minnesota di sebagian upaya dari Woodrow “Wooj” Byun, yang memiliki kantor hukum di Edina dan merupakan anggota Rotary Club Edina.

Pada bulan April, Byun kebetulan melihat video dari piano Lee bermain di YouTube dan memutuskan untuk musim semi ke dalam tindakan.

“Penampilannya begitu menggembirakan dan membahagiakan itu membuat air mata saya,” kata Byun.

Dia menghubungi teman-teman dan kerabat di Korea untuk mencari tahu siapa pianis itu. Ia menemukan bahwa Lee adalah seorang selebriti di Korea. Dia telah berkunjung ke Amerika Serikat sebelum, tapi ini adalah kunjungan pertamanya ke Minnesota.

Byun mengatakan ia senang bertemu dengannya. Bermain piano di seperti tingkat tinggi merupakan prestasi luar biasa untuk seseorang dengan empat jari bukan 10, katanya.

“Jika Anda menutup mata Anda, Anda tidak akan tahu bedanya,” katanya.

Sebastian Romawi, seorang siswa kelas sembilan-yang di cast dari “Fame,” kata ketika pemain dan kru mendengar dia datang, mereka menonton video pianonya bermain di YouTube. Ia mengatakan ia tidak yakin itu untuk nyata sampai ia melihatnya melakukan hidup.

“Hal ini sangat berbeda melihatnya secara pribadi dan melihatnya di video,” kata Jake Hardacker, anggota lain pemain kelas sembilan.

Ketika siswa bertanya apakah dia dimainkan Lee instrumen lain, dia disebut bernyanyi dan mengatakan ia menganggap chord vokal manusia salah satu instrumen yang paling indah. Bahkan, konser-nya biasanya mencakup pertunjukan vokal serta lagu-lagu pada piano.

Sementara dia menghabiskan berjam-jam di belakang lautan tuts putih dan hitam, ia memiliki kepentingan lain juga. Dia bilang dia menikmati menonton film-film Hollywood, terutama film yang dibintangi Tom Cruise.

Produksi Valley View dari versi non-musik “Fame” sedang diarahkan oleh Beth Solberg. Pertunjukan yang 07:00 Kamis, Jumat, Sabtu, 4-6 Desember, di Edina Performing Arts Center, 6754 Valley Road Lihat.

(Dilaporkan oleh JASON OLEH KROEKER DAN MARC Ingber – SUN surat kabar; Lassig) video oleh Craig
Sebuah menakjubkan 10 menit video pada seorang wanita yang benar-benar inspiratif, Heeah Lee, yang lahir dengan menjepit-seperti jari – hanya 2 di tangan masing-masing – namun memainkan musik yang paling indah!

zwani.com myspace graphic comments

Penulis: jeniuscaraalkitab

Menjadi Alat di Tangan Tuhan untuk Mencetak Generasi Jenius bagi Kemuliaan Nama Tuhan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s