TELAH TERBIT BUKU ; PEMANTIK IDE RIBUAN METODE KREATIF


 

Judul Buku                                                          : Pemantik Ide Ribuan Metode

Kreatif

Penulis                                                                 : Susan Grace H. Sumilat Widiono

S.MG

Penerbit                                                              : El Nissi Education Media

Jumlah pra halaman                                     : 10 halaman/ x halaman

Halaman                                                            : 385 halaman

Halaman full colour                                     : 41 halaman

Ukuran buku                                                    : A 5 , 14,8 cm X 21 cm

Jenis Kertas Putih                                          : hvs 100 gram

Jenis Kertas Berwarna                                 : Glossy Art Paper

Berat                                                                    : +- 650 gram

 

Cover                                                                    : doff hard cover

Harga                                                                    : Rp. 270.000,00

Ongkos kirim                                                      : jauh dekat dibawah 1 Kg ( 1 Kg bisa

memuat 2 buku dengan harga

ongkir yang sama) seluruh

Indonesia, subsidi silang

Rp 40.000,00

 

Pemesanan  Pada                                            :

  • Grace                                                                    :  (WA)  081946262599
  • Boaz Ari                                                              :  (WA)  08122690078

Keistimewaan memiliki buku Pemantik Ide Ribuan Metode Kreatif;
1. Dalam 5 menit, dapat sangat terbantu untuk memantik ide kreatif, baik untuk mengajar, menyelenggarakan acara, ataupun untuk ide apa saja.
2. Mendapatkan ide-ide kreatif yang dijamin semuanya itu ada sumber ayat Alkitabnya.
3. Membeli 1 buku saja, tetapi sekaligus dapat pembahasan metode dari kitab Matius, Kejadian dan Yosua.
4. Sekali membeli buku, dapat dipakai untuk seumur hidup, sebagai orang-orang yang dipacu dan dirangsang untuk kreatif.
5. Memiliki kelas ajar yang tidak membosankan, menjadikan materi ajar dapat terserap dengan lebih antusias.
6. Punya buku pemantik ide, yang bisa di bawa ke mana-mana…hmmm keren.

Story behind the book; Pemantik Ide Ribuan Metode Kreatif. Menggali Ide Mengajar Kreatif Dalam Lima Menit.

Saya bertumbuh di gereja yang sangat cinta pelayanan anak. Di GKT III Malang, hampir semua generasi di atas saya, terjun untuk mengajar generasi saya. Itu artinya anak-anak Pemuda terjun langsung, mengajar di gereja utama pun di pos-pos PI yang ada di berbagai tempat, tersebar di kota Malang.

Waktu kecil saya rajin ikut Sekolah Injil Liburan di kota Malang, yang selalu tidak pernah tidak, tiap tahun digelar di SAAT Malang. Kami keyang dilayani oleh kakak-kakak yang sedang menjadi mahasiswa SAAT, Malang.

Sejak kelas II SMP saya sudah terjun melayani generasi di bawah saya, meskipun saya hanya jadi guru bantu saja. Baik di sekolah minggu, maupun di koor anak-anak.

Menjadi guru sekolah minggu, tidak pernah absen dari hidup saya semenjak itu. Bahkan saat melayani Tuhan di GKKK Yogyakarta pun, meskipun tidak menjadi guru SM saya masih bersentuhan dengan anak-anak melalui paduan suara anak yang saat itu, saya melayani bersama Lincie Yang.

Ketika tahun 2010 saya dibukakan Tuhan metode kreatif, as-nya, kuncinya…saya sedemikian terkejut, karena acap kali di motor, saat mengendarai sepeda motor itulah, saya dihujani Tuhan dengan ide-ide SUB- METODE KREATIF, contoh; metode audio itu, sub metodenya adalah ; sound effect, siaran radio, musik latar, jingle iklan, dll. Sesampainya saya di rumah, cepat-cepat saya catat dalam kertas seadanya, yang mudah disambar, ballpoint ataupun pensil atau apa saja yang bisa ditemukan. Alhasil di meja banyak tumpukan kertas bertuliskan ide-ide sub metode kreatif. Saya pun berujar pada asisten rumah tangga. “Jangan berani membuang secuil pun kertas-kertas. Dan jangan berani bereskan meja belajar saja…!” Ha ha ha…tertawa saya saat mengingat masa-masa itu.

Awalnya berasal dari rasa penasaran saya akan metode mengajar yang dipakai oleh Yesus Kristus saat Dia menjadi seorang Rabi.

Jadi metode yang saya tahu, saya cari ayatnya. Apakah Yesus pakai metode itu?

Belakangan dibalik cara kerjanya, justru dari ayat demi ayat di kitab Matius, saya teliti, semua metode yang dipakai oleh Yesus.

Tercengang saya dibuatnya, karena RIBUAN…metode ternyata yang Yesus pakai dalam mengajar.
Sejak saat itu, saya mempraktekkan sendiri multi metode dalam pelayanan anak yang saya geluti di GPdI Kharisma Kalinegoro, Magelang.

Salah seorang murid saya yang saat itu telah menjadi rekan kerja di pelayanan anak, menjawab pertanyaan saya padanya; apakah dulu waktu dia kecil dan jadi murid saya, apakah saya kreatif?

Dengan lugas dia menjawab ” Waaalaaahhh… nggak sama sekali Tante…!!”

Ha ha ha ha…

Bahwasannya Tuhan yang membukakan pada saya, makanya wajar bila saat sebelum dan setelah rahasia itu Tuhan bukakan, menjadi sangat berbeda cara saya mengajar. Sangat kontras, tidak kreatif dijadikanNya kreatif.

Tuhan memang dahsyat.

Buku ini dibuat dengan linangan air mata. Karena dari setiap digelarnya seminar ini, saya pasti lembur ria berhari-hari, bahkan pernah berminggu-minggu, demi untuk memberikan kepada banyak guru, kekayaan metode dari Alkitab.

Bagaimana tidak lembur, kalau dari 8 metode inti, jadi 12, jadi 18, jadi 22, jadi 80, jadi 120, jadi dua ratus lebih..dengan sub metodenya mencapai tiga ribu lebih.

Tetapi semua air mata itu kini terbayar sudah, saat menyaksikan buku ini bisa jadi berkat bagi proses belajar mengajar di Indonesia.

Tidak ada yang lebih membahagiakan kecuali saat kita masuk dalam rencana agung Tuhan yang dahsyat atas hidup kita. Amin.

Thanks kepada Melinda Loe, seorang guru sekolah minggu saya, yang berkenan memberikan kata pengantar dalam buku ini.

Saya beruntung pernah menjadi murid beliau. Bukan pemandangan langka melihat beliau gila-gilaan dalam pelayanan anak, sebuah semangat yang diwariskan dalam hidup saya. Thanks.

Adalah GUPdI Madiun, yang menggelar seminar metode kreatif ini untuk pertama kalinya.
Orang-orang yang memberi kesempatan kita pertama kalinya, ketika kita belum dapat menunjukkan sebuah pencapaian apa pun, mereka layak diacungi jempol, karena orang-orang yang seperti ini, justru bisa melihat pekerjaan Tuhan dalam hidup kita , sangat jauh ke depan, bahkan yang kita sendiri belum bisa melihatnya. Ini yang saya namakan orang-orang yang memberikan KESEMPATAN IMAN.

Penulis: jeniuscaraalkitab

Menjadi Alat di Tangan Tuhan untuk Mencetak Generasi Jenius bagi Kemuliaan Nama Tuhan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s