FUNGSI FLAVONOID DALAM TANAMAN PECUT KUDA BAGI KESEHATAN KITA


daun-kering-piring batang-pecut-kuda akar-pecut-kuda

FLAVONOID ada pada DAUN, BATANG , maupun pada AKAR TANAMAN PECUT KUDA

Kegunaan FLAVONOID dapat disimak pada tulisan ini:

https://wheluvchem.wordpress.com/2013/03/09/alkaloid-flavonoid-steroid-terpenoid-dan-saponin/

 

B.     Flavonoid

Adalah suatu kelompok senyawa fenol yang terbanyak terdapat di alam. Senyawa-senyawa ini bertanggung jawab terhadap zat warna merah, ungu, biru, dan sebagian zat warna kuning dalam tumbuhan. Semua flavonoid menurut strukturnya merupakan turunan senyawa induk “ flavon “ yakni nama sejenis flavonoid yang terbesr jumlahnya dan juga lazim ditemukan, yang terdapat berupa tepung putih pada tumbuhan Primula.

Sebagian besar flavonoid yang terdapat pada tumbuhan terikat pada molekul gula sebagai glikosida, dan dalam bentuk campuran, jarang sekali dijumpai berupa senyawa tunggal. Disamping itu sering ditemukan campuran yang terdiri dari flavonoid yang berbeda kelas. Misalnya antosianin dalam mahkota bunga yang berwarna merah, hampir selalu disertai oleh flavon atau flavonol yan tak berwarna. Dewasa ini diperkirakan telah berhasil diisolasi sekitar 3.000 senyawa flavonoid.

Flavonoid dalam tumbuhan mempunyai empat fungsi : 1) Sebagai pigmen warna, 2) Fungsi fisiologi dan patologi, 3) Aktivitas Farmakologi, dan 4) Flavonoid dalam makanan. Aktifitas Farmakologi dianggap berasal dari rutin (glikosida flavonol) yang digunakan untuk menguatkan susunan kapiler, menurunkan permeabilitas dan fragilitas pembuluh darah, dll.

Gabor menyatakan bahwa flavonoid dapat digunakan sebagai obat karena mempunyai bermacam macam bioakitfitas seperti

antiinflamasi/ ANTI RADANG ( dapat mengkonsumsi DAUN, BATANG maupun AKAR)

anti kanker/ ANTI KANKER ( dapat mengkonsumsi DAUN, BATANG maupun AKAR)

antifertilitas/ MENURUNKAN KESUBURAN PADA ALAT REPRODUKSI ( dapat mengkonsumsi DAUN, BATANG maupun AKAR)

antiviral/ ANTI VIRUS( dapat mengkonsumsi DAUN, BATANG maupun AKAR)

ANTIDIABETES ( dapat mengkonsumsi DAUN, BATANG maupun AKAR)

antidepresant/ ANTI DEPRESI ( dapat mengkonsumsi DAUN, BATANG maupun AKAR)

diuretic, dll./ PELURUH KENCING, dll ( dapat mengkonsumsi DAUN, BATANG maupun AKAR)

ALKALOID FLAVONOID

STEROID

( Alkaloid ada pada DAUN dan BATANG, sedangkan FLAVONOID ada pada DAUN, BATANG dan AKAR, Steroid ada hanya ada pada DAUN)

Salah satu jenis tumbuhan yang berkhasiat sebagai diuretik adalah pecut kuda. Hampir seluruh bagian tumbuhan ini dapat dijadikan obat, seperti akar, bunga, batang atau daunnya. Khasiat herba pecut kuda digunakan untuk pengobatan infeksi dan batu saluran kemih, sakit tenggorokan karena radang (faring), batuk, rematik, dan haid tidak teratur. Pecut kuda mempunyai rasa pahit dan bersifat dingin. Beberapa senyawa kimia yang terkandung dalam pecut kuda diantaranya fenol, tanin, saponin, steroid/terpenoid, dan alkaloid (Putera, 2010). Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa senyawa dari tumbuhan pecut kuda memiliki aktivitas biologis antara lain antibakteri (Putera, 2010; Retnowati, 2012), menghambat pertumbuhan jamur (Darwis, dkk., 2012), antikanker (Calista, Universitas Sumatera Utara 2 2013), selain itu juga telah dilakukan uji toksisitas pecut kuda (Indrayani, 2006; Masroh, 2010). Beberapa penelitian mengenai tumbuhan lain yang berkhasiat sebagai diuretik menunjukkan bahwa ada beberapa senyawa kimia yang dapat merangsang pengeluaran urin. Uji aktivitas diuretik biji papaya (Carica papaya L.) (Isnania, dkk., 2014) menunjukkan bahwa senyawa kimia yang berkhasiat sebagai diuretik adalah alkaloid. Pengujian efek diuretik pada buah inggir-inggir (Solanum sanitwongsei Craib) (Sinaga, 2011) dan rambut jagung (Zea mays L.) (Nessa, dkk., 2013), senyawa yang menyebabkan diuresis adalah alkaloid dan flavonoid.

Flavonoid dapat menghambat reabsorbsi Na+ dan Cl- sehingga menyebabkan peningkatan Na+ dan air dalam tubulus, sehingga terjadi peningkatan volume air dalam tubulus dan terjadi peningkatan volume urin. Universitas Sumatera Utara 3 Alkaloid dapat menyebabkan peningkatan volume urin. Alkaloid bekerja langsung pada tubulus dengan cara meningkatkan ekskresi Na+ dan Cl- . Peningkatan ekskresi Na+ juga akan meningkatkan ekskresi air dan menyebabkan volume urin bertambah (Nessa, dkk., 2013). Steroid yang terdapat dalam tumbuhan disebut fitosterol. Fitosterol berkhasiat meluruhkan urin (diuretik) karena peran senyawa aktif diantaranya β-sitosterol dan stigmasterol (Jannah, dkk.,2013). Fitosterol berperan sebagai diuretik dengan meningkatkan eksresi air dan elektrolit yang menyebabkan volume urin meningkat (diuretik) (Bhadoriya, dkk., 2011).

ADA JUGA HASIL PENELITIAN TENTANG TANAMAN PECUT KUDA YANG DILAKUKAN DI NIGERIA

 

FLAVONOID ADA DI DAUN, BATANG MAUPUN AKAR TANAMAN PECUT KUDA


ARTIKEL INI DITERJEMAHKAN DARI ARTIKEL ASLINYA yang dapat dibuka pada link ini

http://www.ajol.info/index.php/biokem/article/viewFile/56473/44900

YAITU PENELITIAN DI NIGERIA TENTANG MANFAAT TANAMAN PECUT KUDA, UNTUK MENGATASI BEBERAPA PENYAKIT;

DISLIPIDEMIA/ kelainan metabolisme lemak dalam darah

MENGURANGI RESIKO KARDIOVASKULAR/ gangguan pada jantung dan pembuluh darah, di antaranya JANTUNG dan STROKE

DIABETES MELLITUS PRIMER DAN SEKUNDER

OBESITAS

HIPERTENSI/DARAH TINGGI

 

 

Abstrak
Efek teh Stachytarpheta jamaicensis pada profil lipid plasma dan aterogenik
indeks diselidiki pada kelinci. Kelompok uji yang diterima setiap hari, oleh gavages intra-lambung,
15mg / kg ekstrak air. Pengobatan menyebabkan penurunan yang signifikan (p <0,05) dalam plasma
tingkat total, LDL dan VLDL-kolesterol dan trigliserida,

dan meningkatkan (p <0,05) di
kadar kolesterol plasma HDL.

 

Hal ini juga diproduksi signifikan (p <0,05) menurun di
indeks aterogenik; rasio risiko jantung, koefisien aterogenik dan indeks aterogenik
plasma.

Hasil ini menunjukkan penggunaan teh Stachytarpheta jamaicensis dalam pengelolaan
dislipidemia apakah, diabetes mellitus primer atau sekunder dengan obesitas dan hipertensi,
dan dengan perpanjangan, pengurangan risiko penyakit kardiovaskular

APAKAH DISLIPIDEMIA ITU?

adalah kelainan metabolisme* lipid (lemak) yang ditandai dengan peningkatan maupun penurunan fraksi lemak dalam darah. Kelainan fraksi lipid yang paling utama adalah kenaikan kadar kolesterol total, kolesterol LDL (kolesterol jahat), kenaikan kadar trigliserida serta penurunan kadar HDL(kolesterol baik).

APAKAH KARDIOVASKULAR ITU?

Penyakit kardiovaskular adalah penyakit gangguan pada jantung dan pembuluh darah. Karena sistem kardiovaskular sangat vital, maka penyakit kardiovaskularsangat berbahaya bagi kesehatan. Ada banyak macam penyakit kardiovaskular, tetapi yang paling umum dan paling terkenal adalah penyakit jantung dan stroke.
Kata kunci: Penyakit jantung koroner, diabetes mellitus, dislipidemia, hipertensi, Stachytarpheta jamaicensis
* Untuk siapa korespondensi harus ditangani. E-mail: ecoli240733@yahoo.com, okaraonye@yahoo.com;
Tel: +2348033715662
Jurnal internasional yang diterbitkan oleh
Nigeria Society for Experimental Biology
Vol. 21 (No 2), halaman 71-77 (Desember 2009)
Artikel ini dapat didownload secara online dalam format PDF di
http://www.bioline.org.br/bk
72

PENGANTAR
Penyakit kardiovaskular merupakan salah satu dunia
penyebab utama kematian. Salah satu risiko utama
faktor untuk pengembangan kardiovaskular
penyakit dislipidemia, yang dapat bersifat primer
atau berhubungan dengan hipertensi, diabetes
mellitus dan obesity1-9
. dislipidemia biasanya
melibatkan kadar plasma tinggi trigliserida,
total, LDL dan kolesterol VLDL dan rendah
tingkat HDL cholesterol1-3,9
. Oleh karena itu, setiap
intervensi gizi dan farmakologis yang
meningkatkan atau menormalkan lipid yang abnormal
metabolisme mungkin berguna untuk mengurangi
risiko diseases2,9 kardiovaskular
. beberapa obat
pada saat ini, tersedia untuk pengelolaan
dislipidemia. Namun, ada diperbarui
kepentingan dalam penggunaan products10,11 herbal. Ini
mungkin disebabkan pergantian turun di
ekonomi, sebagai obat tradisional dianggap
menjadi sarana lebih murah dari treatment10,12
.
Tidak
bertanya-tanya, WHO pada tahun 1991, pedoman dikembangkan
untuk penilaian medicine10 herbal
. Di Nigeria, sejumlah besar tanaman saat ini digunakan dalam pengelolaan berbagai penyakit oleh praktisi medis tradisional.
jamaicensis Stachytarpheta adalah salah satu seperti tanaman.
Hal ini digunakan dalam pengobatan tradisional sebagai
analgesik/ OBAT ANTI NYERI

antasida/ OBAT MAAG

anti-inflamasi/ ANTI RADANG

antispasmodic/ ANTI KEJANG

antiulcerogenic/ ANTI BISUL

pencernaan stimulan/ PENCAHAR

diuretik/ PELURUH KENCING

obat penurun panas,

gastroprotektif/ OBAT ASAM LAMBUNG

hepatoprotektif/ PELINDUNG HATI

hipoglikemik/ KADAR GULA DI DALAM DARAH DI BAWAH NORMAL

hipotensi/ TEKANAN DARAH RENDAH

penenang dan

TONIC
. fitokimia yang
konstituen termasuk flavonoid, triterpen,
monoterpenes, iridoid, pitosterol, aromatik
asam, GABA, dopamin dan alkanes15,17
. Di
Meskipun banyak ini ethnomedical
aplikasi, kami menemukan apa-apa di biokimia
literatur, yang berkaitan dengan efek dari tanaman pada
profil lipid plasma. Dalam pandangan ini, kita
melakukan penyelidikan awal di mana
kami menemukan bahwa infus berair (teh) dari
Pecut kuda signifikan
mengurangi berat badan dan total plasma
kolesterol dari rabbits18 yang normal
. Oleh karena itu, sebagai
menindaklanjuti, penelitian ini dirancang untuk
mengetahui pengaruh teh pada lipid plasma
profil dan beberapa indeks aterogenik
kelinci, dengan maksud untuk menemukan setiap terapi
manfaat dalam pengelolaan dislipidemia – a
Faktor risiko untuk pengembangan kardiovaskular
penyakit dan karakteristik umum
diabetes mellitus dan hipertensi – terutama
mengingat laporan bahwa pengobatan
hipertensi dengan diuretik thiazide
menonjolkan hyperlipidemia19
.
BAHAN DAN METODE
Persiapan Daun
Kantong teh yang dikumpulkan dari
Unit Pelayanan Terpadu Benson Idahosa
Universitas, Benin City, Nigeria. Lihat Idu et al
20 untuk penjelasan tentang bagaimana mempersiapkan daun
bubuk. Kantong teh yang digunakan untuk mempersiapkan
infus berair dengan menempatkan kantong teh
mengandung 1.8g tanaman bubuk kering
(Stachytarpheta jamaicensis) dalam 250 ml
air direbus selama 8h untuk mensimulasikan tradisional
Prosedur untuk mempersiapkan teh. resultan
ekstrak air disimpan untuk penggunaan selanjutnya.
Sebuah volume yang diketahui ekstrak ini
diuapkan sampai kering, dan berat
residu digunakan untuk menentukan konsentrasi
filtrat, yang pada gilirannya digunakan untuk
menentukan dosis administrasi
ekstrak ke hewan uji. Dosis
dispensasi / administrasi teh yang dianut
dalam penelitian ini diekstrapolasi dari itu
dianjurkan pada kemasan teh (sebagai
dikelola oleh medis tradisional
praktisi).
Desain eksperimental
Tiga bulan kelinci putih Selandia Baru berusia
berat antara 0.85-1.5kg diperoleh
dari peternak di Benin City. Binatang
bertempat di bersih, kandang didesinfeksi dan
diaklimatisasi pada petani guinea tumbuk (Bendel
Pakan dan Flour Mills Ltd, Ewu, Nigeria) untuk
seminggu setelah puasa sampel darah yang
dikumpulkan untuk pemeriksaan dasar lipid plasma
profil es. Mereka kemudian ditimbang andrandomly ditugaskan menjadi dua kelompok. The testgroup diterima oleh gavages intra-lambung, 15mgof ekstrak air / kg berat badan, whilethe kelompok kontrol menerima appropriatevolumes air dengan rute yang sama. Freshfeed diberikan setiap hari, sementara basi remnantswere discarded.The hewan memiliki akses bebas untuk mash andwater. Kelinci ditimbang toallow mingguan untuk penyesuaian administrasi theextract. Pengobatan berlangsung selama 8 hari. Thefasting sampel darah dikumpulkan pada hari 0 73 (baseline), 1 dan 8, untuk penentuan ofplasma profiles.Determination lipid dari total kolesterol plasma LipidProfiles / IndicesPlasma (TC), HDLcholesterol (HDLC) dan trigliserida (TG) yang diuji secara enzimatik dengan commercialtest kit (Randox Laboratories, Crumlin, Inggris), di PathologyDepartment Kimia, University of Benin TeachingHospital (UBTH), Benin City, Nigeria. PlasmaLDL kolesterol dihitung menggunakan theFriedewald equation21, sebagai berikut: LDLC = TC – HDLC – TG / 2.2.VLDLC = TG / 2.2.The indeks aterogenik dihitung asfollows: Jantung Ratio Risiko (CRR) = TC / HDLCAtherogenic Koefisien (AC) = (Moderator HDLC) / HDLCAtherogenic Indeks Plasma (AIP) = log (TG / HDLC) Analisis statistik dari nilai-nilai DataAll dikutip sebagai mean ± SEMThe nilai-nilai berbagai parameter untuk thetest dan kelompok kontrol dianalisa perbedaan yang signifikan forstatistical menggunakan thestudent ini t-test. p <0,05 diasumsikan pengobatan besignificant.RESULTSThe menyebabkan signifikan lebih rendah (p <0,05) kadar plasma total, LDL andVLDL-kolesterol, dan trigliserida. Theseparameters secara signifikan lebih rendah di testgroup dibandingkan dengan kontrol dan baselinevalues ​​(Table 1) .Table 1: Waktu kursus dari efek teh Stachytarpheta jamaicensis pada profil lipid plasma ofnormal rabbits.Time Konsentrasi (mmol / L) Pengendalian Testa) Plasma Total cholesterolBaseline 2,389 ± 0.149Day 1 2,461 ± 0,026 2,176 ± 0,052 * Hari 8 2,163 ± 0,039 1,981 ± 0,013 * + b) Plasma LDL cholesterolBaseline 1,464 ± 0.132Day 1 1,553 ± 0,026 1,334 ± 0.010 * Hari 8 1,360 ± 0,071 1,144 ± 0,090 * + c ) Plasma VLDL cholesterolBaseline 0,394 ± 0.007Day 1 0.480 ± 0.013 0,311 ± 0,003 * + Day 8 0.362 ± 0.059 0.254 ± 0.039 + d) Plasma triglycerideBaseline 0,867 ± 0.016Day 1 1,057 ± 0,028 0,684 ± 0,006 * + Day 8 ± 0,797 0.130 0,559 ± 0,085 + e) ​​HDL cholesterolBaseline 0,530 ± 0.017Day 1 0,427 ± 0,013 0,531 ± 0.065Day 8 0.440 ± 0.026 0,583 ± 0,039 * Konsentrasi dinyatakan sebagai mean ± SEM. * P> 0,05 dibandingkan dengan kontrol, + p <0,05 dibandingkan dengan baseline, n = 4 per perawatan group.The menghasilkan kenaikan bertahap (p <0.10on hari 1 ke p <0,005 pada hari 8) di HDLcholesterollevels plasma; meskipun nilai-nilai ini wereonly signifikan pada p <0,10 jika dibandingkan tertalu tingkat HDL-kolesterol dasar. Thetreatment juga secara signifikan menurunkan (p <0,05) indeks aterogenik berikut; riskratio jantung (CRR), aterogenik koefisien (AC) dan indeks 74atherogenic plasma (AIP) (Tabel 2) .Table 2: Waktu kursus dari efek ofStachytarpheta jamaicensis teh pada indeks theatherogenic normal rabbits.Time aterogenik indexControl Testa) ratioBaseline risiko jantung 4,494 ± 0.209Day 1 5,765 ± 0,235 4,147 ± 0,408 * Hari 8 4,924 ± 0,201 3,417 ± 0,250 * + b) aterogenik coefficientBaseline 3,494 ± 0.209Day 1 4,765 ± 0,235 3,147 ± 0,408 * Hari 8 3,924 ± 0,201 2,417 ± 0,250 * + c) indeks aterogenik PlasmaBaseline 0,214 ± 0.009Day 1 0,393 ± 0,025 0,113 ± 0,057 * Hari 8 0,253 ± 0,097 -0,022 ± 0,037 * + indeks dinyatakan sebagai mean ± SEM. * P <0.05compared untuk mengontrol, + p <0,05 dibandingkan dengan baseline, n = 4per group.After pengobatan, nilai-nilai dari masing-masing theseparameters pada kelompok uji, yang significantlylower (p <0,05), dibandingkan dengan kontrol nilai andbaseline. studi

DISCUSSION

Epidemiological telah menunjukkan bahwa konsentrasi anelevated kolesterol total inthe darah merupakan faktor risiko yang kuat untuk coronarydisease26,27. Dalam penelitian ini, teh significantlylowered plasma kolesterol total dari kelinci (Tabel 1a). Ini menguatkan earlierreport18 kami. Saat ini, meskipun konstituen (s) ofthis rebusan yang memiliki efek thehypocholesterolemic belum diidentifikasi bespecifically, ada bukti tanaman thatthe mengandung monoterpenoid, isoflavon, ester dari alkohol triterpen andphytosterols. Sejak monoterpenoid, isoflavon, ester dari alkohol triterpen andphytosterols8,

28-32from sumber tanaman lain, semuanya telah secara independen dilaporkan efek exerthypocholesterolemic, setiap satu atau acombination phytochemical ini mungkin beresponsible untuk efek diamati dalam kadar plasma thisstudy.Increased LDL dan VLDLcholesterol sering ditemukan pada diabetes mellitus1,3,7,9 hypertension2,33and dan risiko factorfor disease11,26,27,34,35 kardiovaskular.

Pada penelitian ini, kami mengamati signifikan

lowerplasma LDL dan kolesterol VLDL tingkat inthe hewan diperlakukan (Tabel 1b, c).

Ini effectmay dapat diatribusikan dengan kandungan flavonoid ofthe tanaman.

Middleton et al.

36 telah earlierreported kolesterol plasmaLDL bahwa jeruk flavonoid yang lebih rendah pada tikus andhyperlipidemic normolipidemic. sterol yang alsoknown untuk menurunkan chol LDL plasma esterol30.

Decreases kolesterol LDL plasma havebeen dianggap mengurangi risiko coronaryheart disease7,9.

A tingkat trigliserida plasma tinggi baik anindependent dan faktor risiko sinergis forcardiovascular diseases8,25,

37; dan oftenassociated dengan hypertension2,33

metabolisme abnormallipoprotein,

obesitas insulinresistance dan

Diabetes mellitus3,9,37.

The teasignificantly mengurangi tingkat plasma oftriglycerides (Tabel 1d).

Efek ini dapat havebeen dimediasi oleh kandungan flavonoid dari theplant.

Flavonoid menurunkan kadar plasma oftriglycerides36.Low kolesterol HDL plasma adalah risiko factorfor diseases7,8,34,35,

38 kardiovaskular dan oftenfound di hypertension2,33 dan diabetesmellitus1,3,7,9.

Dalam penelitian ini, kadar kolesterol teh increasedplasma HDL (Tabel 1e), aneffect yang mungkin lagi dimediasi oleh theflavonoids; karena menurut Middleton etal.

36 flavonoid meningkat HDLcholesterol plasma pada tikus andhyperlipidemic normolipidemic.

Peningkatan HDLcholesterol plasma telah dianggap reducerisk di disease7,

38 jantung koroner.

HDLexerts tinggi efek protektif dengan meningkatkan transportasi reversecholesterol oleh pemulungan excesscholesterol dari jaringan perifer, yang itesterifies dengan bantuan lecithin: cholesterolacyltransferase, dan memberikan ke hati organ andsteroidogenic untuk asam empedu synthesisof berikutnya dan lipoprotein, dan eventualelimination dari body27,38,

39 yang ; dan inhibitingthe oksidasi LDL serta efek theatherogenic LDL teroksidasi oleh virtueof

antioxidant27,38,39,

40 dan indeks antiinflammatoryproperty27,

41.Atherogenic adalah indikator kuat ofthe risiko penyakit jantung: semakin tinggi nilai, semakin tinggi risiko developingcardiovascular penyakit dan wakil versa8,22-25,

42.In studi ini, kami mengamati bahwa teasignificantly mengurangi indeks aterogenik CRR 75 (Tabel 2a), AC (Tabel 2b) dan AIP (Tabel 2c) .Menurut Usoro et al.42 rendah atherogenicindex adalah pelindung terhadap heartdisease.

All koroner hasil ini menunjukkan mekanisme possibleprotective teh terhadap thedevelopment aterosklerosis dan penyakit coronaryheart, serta dyslipidemicconditions yang mencirikan anddiabetes hipertensi mellitus. Tersedia hewan untuk humanextrapolation diperbolehkan, yang therapeuticimplication dari hasil ini ke ofhypertension manajemen tidak bisa terlalu ditekankan, khususnya dalam pandangan laporan yang somecommonly digunakan diureticdrugs antihipertensi (mis tiazid), accentuatehyperlipidemia19.

 

REFERENCES

1. Howard, B.V. (1987) Lipoproteinmetabolism pada diabetes mellitus. J. LipidRes. 28: 613-628,

2. Zicha, J., Kunes, J. dan Devynck, M. A. (1999) Kelainan membranefunction dan lipid metabolisme inhypertension: tinjauan. Saya. J. Hypertens.12: 315-331,

3. Franz, M. J., Bantle, J. P., Beebe, C. A., Brunzell J. D., Chiasson, J. L., Garg, A., Holzeister, L. A., Hoogwerf, B., MayerDavies, E., Mooradian, Masehi, Purnell, J.Q. dan Wheeler, M. (2002) EvidenceBasedNutrition Prinsip andRecommendations untuk Perlakuan andPrevention Diabetes dan RelatedComplications. Dabetes Perawatan 25: 148-198,

4. Leikin, J. B. dan Lipsky, M. S. (editor), (2003) American Medical AssociationComplete Medis Encyclopedia. RandomHouse Referensi: New York. ISBN: 0-8129-9100-1 (bc)

5. American Dietetic Association (2004) Manajemen Dislipidemia di Dewasa withDiabetes. Diabetes Care 27: S68-S71.

6. Gyling, H., Tuominen, J. A., Koivsto, V.A. dan Miettinen, T. A. (2004) Kolesterol Metabolisme di Jenis 1diabetes. Diabetes Perawatan 53: 2217-2.222,

7. Rang, H. P., Dale, M. M., Ritter, J. m.and Moore, P. K. (2005) Pharmacology.5th ed. Elsevier: India. ISBN: 81-8147-917-3.

8. Martirosyan, D. M., Miroshnichenko, L.A., Kulokawa, S. N. Pogojeva, A. V.and Zoloedov, V. I. (2007) Amaranth oilapplication untuk andhypertension penyakit jantung. Lipid Kesehatan Dis. 6: 1.doi: 10,1186 / 1476-511X-6-1,

9. Shen, G. X. (2007) Gangguan Lipid inDiabetes Mellitus dan CurrentManagement. Curr. Pharmaceut. Analys.3: 17-24,

10. Kamboj, V. P. (2000) Herbal medicine.Curr. Sci. 78: 35-51,

11. Acuff, R. V., Cai, D. J., Dong, Z. P. andBell, D. (2007) The lipid menurunkan kapsul ester sterol tanaman effectof inhypercholesterolemic mata pelajaran. LipidsHealth Dis. 6: 1.

12. Baiyewu, O. (2001) kesehatan medicineand Tradisional. Nig. J. Psychiat. 5: 284-288,

13. Akanmu, M. A., Olawyiwola, G., Ukponmwan, O. E. dan Honda, K. (2005) Toksisitas Akut dan Sleep-WakeEEG Analisis Stachytarphetacayennensis (Verbenaceae) di Rodents.Afr. J. Trad. C.A.M. 2: 222-232,

14. Igoli, J. O., Ogaji, O. G., Tor-Anyin, T.A. dan Igoli, N. P. (2005) TraditionalMedicine Praktik antara IgedePeople dari Nigeria. Bagian II. Afr. J. Trad.C.A.M. 2: 134-152,

15. Melita Rodriguez, S. dan Castro O. (1996) Farmakologi dan chemicalevaluation dari Stachytarpheta cayenensis (Verbeaceae). Rev. Biol. Trop. 44: 353-557,

16. Adebajo, AC, Olawode, EA, Omobuwajo, OR, Adesanya, SA, Begrow, F., Elkawad, A., Akanmu, MA, Edrada, R., Proksch, P., Schmidt, TJ, Klaes, M. dan Verspohl , EJ (2007) hipoglikemik konstituen ofStachytarpheta daun cayennensis. PlantaMed. 73: 241-250,

17. Taylor, L. (2005) Kekuatan Penyembuhan ofRainforest Herbal. Square One Publishersinc., New York. ISBN: 0-7570-0144-0

18. Ikewuchi, J. C., Osaghae, B. E. andOsagie, A. (2008) TheHypocholesterolemic Efek ofStachytarpheta cayennensis Tea: Implikasi untuk ofObesity Manajemen dan Hipertensi. J.Biochem Asia. 3: 267-270,

19. Salvatti, A. dan Ghiadoni, L. (2006) thiazide diuretik dalam Pengobatan 76Hypertension: An Update. Selai. Soc.Nephrol. 17: S25-S29.

20. Idu, M., Attaman, J. E., Akhigbe, A. O., Omogbai, K. K. I., Amaechina, F. andOdia, E. A. (2006) Pengaruh ofStachytarpheta jamaicensis L. (Vahl.) OnWistar Tikus: Serum Biokimia andUltrasonography. J. Med. Sci. 6: 646-649,

21. Friedewald, W. T., Levy, R. I. andFriedrickson, D. S. (1972) Estimasi tersebut yang konsentrasi rendah kolesterol-densitylipoprotein dalam plasma, withoutuse dari ultrasentrifus preparatif. Clin.Chem. 18: 499-502,

22. Brehm, A., Pfeiler, G., Pacini, G., Vierhapper, H., dan Roden, M. (2004) Hubungan antara Serum LipoproteinRatios dan Resistensi Insulin di Obesity.Clin. Chem. 50: 2316-2322,

23. Takasaki, Y. (2005) Serum Lipid Levelsand Faktor yang Mempengaruhi Indeks aterogenik inJapanese Anak. J. Physiol. Anthropol.Appl. Manusia. Sci. 24: 511-515,

24. Frohlich, J. dan Dobiásová, M. (2003) pecahan Esterifikasi Tingkat ofCholesterol dan Rasio Trigliserida toHDL-Kolesterol Apakah Powerfull Temuan Predictorsof Positif di CoronaryAngiography. Clin. Chem, 49:. 1873-1880,

25. Dobiásová, M. (2004) aterogenik indexOf Plasma [log (trigliserida / HDLCholesterol)]: Teori dan PracticalImplications. Clin. Chem, 50:. 1113-1.115,

26. Hukum, M. R. (1999) Menurunkan diseaserisk hati dengan pengurangan kolesterol: evidencefrom studi observasional dan clinicaltrials. Eur. Jantung J. Suppl. 1: S3-S8.

27. Ademuyiwa, O., Ugbaja, R. N., Idumebor, F. dan Adebawo, O. (2005) profil lipid plasma dan risiko ofcardiovascular penyakit pada paparan occupationallead di Abeokuta, Nigeria. LipidsHealth Dis, 4:. 19,

28. Dillard, C.J. dan Jerman J.B. (2000) Fitokimia: nutraceuticals dan humanHealth. J. Sci. Makanan Agric, 80:. 1744-1756

29. Howard, B. V. dan Kritchevsky, D. (1997) Fitokimia dan cardiovasculardisease: Sebuah pernyataan untuk Kesehatan CareProfessionals dari HeartAssociation Amerika. Sirkulasi 95: 2591-2593,

30. American Dietetic Association (2005) Gangguan Lipid Metabolisme EvidenceBasedNutrition Praktek Guideline.American Dietetic Association, Chicago (IL) Agustus 2005. 17p.

31. Tilvis, R. S. dan Miettinen, T. A. (1986) sterol Serum dan hubungan mereka tocholesterol penyerapan. Saya. J. Clin. Nutr, 43:. 92-97,

32. Ostlund, R. E. Jr dan Lin, X. (2006) Peraturan byphytosterols penyerapan kolesterol. Curr. Atheroscler. Rep, 8:. 487-491,

33. Lopes, F. H., Bernardes Silva H., Soares, J. A., Filho, B., ConsolimColombo, F. M. Giorgi, D. M. A. andKrieger, M. E. (1997) MetabolismAlterations Lipid dalam darah normal withPositive Keluarga Sejarah Hypertension.Hypertension 30: 629-631,

34. Lichtennstein, AH, Appel, LJ, Merek, M. Carnethon, M. Daniels, S., Franklin, B., Kris-Etherton, P., Harris, WS, Howard, B., Karanja, N., Lefevre , M., Rudel, L., Sacks, F., van Horn L. Winston, M., Wylie-Rosett, J. andFranch, HA (2006a) Diet dan LifestyleRecommendations Revisi 2006. AScientific Pernyataan dari AmericanHeart Asosiasi Gizi Committee.Circulation, 114: 82-96,

35. Lichtennstein, AH, Appel, LJ, Merek, M., Carnethon, M., Daniels, S., Franch, HA, Franklin, B., KrisEtherton, P., Harris, WS, Howard, B., Karanja, N. , Lefevre, M., Rudel, L., Sacks, F., Van Horn, L., Winston, m.and Wylie-Rosett, J. (2006b) Summaryof American Heart Association Diet andLifestyle Rekomendasi Revision2006. Arterioscler. Thromb. Vasc. Biol.26: 2186-2191,

36. Middleton, E. Jr, Kandaswami, C. andTheoharides, T.C. (2000) Pengaruh ofPlant Flavonoid pada Sel Mamalia: Implikasi untuk Peradangan, sakit jantung dan kanker. Pharmacol. Wahyu, 52: 673-751,

37. McBride, P. E. (2007) Trigliserida andRisk untuk Penyakit Jantung Koroner. J.A.M.A.298: 336-338,

38. Assmann, G. dan Gotto, A. M. Jr (2004) HDL Kolesterol dan ProtectiveFactors di Atherosclerosis. Circulation109 [suppl III]: III-8-III-14.

39. Das, D. K. (2003) Cardioprotection withhigh lipoprotein densitas. Fakta atau Fiksi? Cir. Res, 92:. 258-260,

40. Brunzell, J. D., Davidson, M., Furberg, 77C. D., Goldberg, R. B., Howard, B. V., Stein, J. H., dan Witztum, pakar J. L. (2008) Manajemen Lipoprotein di Risiko Pasien WithCardiometabolic: ConsensusConference Laporan Dari Asosiasi AmericanDiabetes dan AmericanCollege of Cardiology Foundation. J. Am.Coll. Cardiol, 51:. 1512-1524,

41. Navab, M., Berliner, J. A., Watson, M., Hama, S. Y., Territo, M. C., Lusis, A. J., Shih, D. M., tawar, V. B. J., Frank, J. S., Demer, L. L., Edwards, P.A. dan Fogelman, A. M. (1996) The Yinand Yang oksidasi dalam developmentof beruntun lemak. Sebuah review berdasarkan the1994 George Lyman Duff MemorialLecture. Arterioscler. Thromb. Vasc. Biol.16: 831-842,

42. Usoro, C. A. O., Adikwuru, C. C., Usoro, I. N. dan Nsonwu, A. C. (2006) Profil Lipid dari postmenopause Womenin Calabar, Nigeria. Pak. J. Nutr. 5: 79-82.
KESIMPULAN

DISLIPIDEMIA/ kelainan metabolisme lemak dalam darah- KONSUMSI AKAR, BATANG ATAU DAUN PECUT KUDA yang ketiganya mengandung FLAVONOID

MENGURANGI RESIKO KARDIOVASKULAR/ gangguan pada jantung dan pembuluh darah, di antaranya JANTUNG dan STROKE,KONSUMSI AKAR, BATANG ATAU DAUN PECUT KUDA yang ketiganya mengandung FLAVONOID

DIABETES MELLITUS PRIMER DAN SEKUNDER, KONSUMSI AKAR, BATANG ATAU DAUN PECUT KUDA yang ketiganya mengandung FLAVONOID

OBESITAS, KONSUMSI AKAR, BATANG ATAU DAUN PECUT KUDA yang ketiganya mengandung FLAVONOID

HIPERTENSI/DARAH TINGGI, KONSUMSI AKAR, BATANG ATAU DAUN PECUT KUDA yang ketiganya mengandung FLAVONOID

 

 

PERINGATAN;

Bagi perempuan yang sedang hamil dilarang meminum rebusan daun pecut kuda, karena dapat menyebabkan keguguran.

Bagi penderita tekanan darah rendah dilarang minum rebusan daun pecut kuda, karena pecut kuda dapat menurunkan tekanan darah.

 

 

 

PEMESANAN HERBAL PECUT KUDA;

Grace        ; WA/ SMS di 081946262599

Ari            ; WA/ SMS di 08122690078

atau bisa lewat BBM dengan pin 5b7d937f

Pembayaran pemesanan lengkap dengan ongkos kirim, bisa dikirimkan ke rekening atas nama Ari Prasetyo Widiono; BRI CABANG KENDARI,  0646-01-012105-53-7

ONGKOS KIRIM diberlakukan SUBSIDI SILANG, Jauh Dekat- Rp.40.000,00

Setelah dana terkirimkan baru kami akan kirimkan pesanan anda.

 

HARGA TEH DAUN PECUT KUDA

1 Sachet Rp 10.000, 00 terdiri dari 4 gram daun pecut kuda yang kering,  untuk sekali minum. Pemesanan minimal 10 sachet. Harga tersebut di luar ongkos kirim.

Ongkos kirim, secara subsidi silang, dipukul rata jauh dekat Rp 40,000,00 untuk dibawah 1 Kg.

1 Kg bisa memuat 20 pack, alias berisi 200 sachet.

 

HARGA BATANG PECUT KUDA

1 Pack Rp 15.000,00 terdiri dari 30 gram BATANG PECUT KUDA KERING, dapat direbus untuk 3 kali minum dalam sehari, yaitu untuk PAGI, SIANG dan MALAM.

Pemesanan minimal 10 pack,

Harga tersebut di luar ongkos kirim.

Ongkos kirim, secara subsidi silang, dipukul rata jauh dekat Rp 40,000,00 untuk dibawah 1 Kg.

1 Kg bisa memuat 30 pack, alias bisa dipakai untuk 1 bulan minum.

HARGA AKAR PECUT KUDA

1 Pack Rp 20 .000,00 terdiri dari 4 gram AKAR PECUT KUDA KERING, dapat direbus untuk 2 kali minum dalam sehari, yaitu untuk PAGI, SORE

Pemesanan minimal 10 pack,

Harga tersebut di luar ongkos kirim.

Ongkos kirim, secara subsidi silang, dipukul rata jauh dekat Rp 40,000,00 untuk dibawah 1 Kg.

1 Kg bisa memuat 20 pack, alias bisa dipakai untuk 20 HARI MINUM.

HARGA STACHYTARPHETA JAMAICENSIS HERBAL SPA

1 Pack Rp 50 .000,00 terdiri dari 40 gram DAUN UTUH PECUT KUDA KERING, dapat direbus dengan 10 liter air.

Pemesanan minimal 10 pack,

Harga tersebut di luar ongkos kirim.

Ongkos kirim, secara subsidi silang, dipukul rata jauh dekat Rp 40,000,00 untuk dibawah 1 Kg.

1 Kg bisa memuat 20 pack, alias bisa dipakai untuk 20 kali spa atau sesuai kebutuhan.

Artinya bila anda menginginkan satu kali spa menggunakan 20 liter air, maka anda membutuhkan 2 pack untuk sekali pakai. Bila hal itu anda inginkan, 20 pack akan habis terpakai dalam 10 kali spa.

Penulis: jeniuscaraalkitab

Menjadi Alat di Tangan Tuhan untuk Mencetak Generasi Jenius bagi Kemuliaan Nama Tuhan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s