TANAMAN PECUT KUDA UNTUK HERBAL BAGI INFEKSI KATUP JANTUNG AKIBAT MIKROBA PSEUDOMONAS AERUGINOSA


daun-pecut-kuda-kemasan daun-kering-piring

Dari artikel ilmiah, yang diterjemahkan dari artikel aslinya;

https://www.hindawi.com/journals/ecam/2016/7842340/

seperti saya kutip di bawah ini, salah satu MIKROBA yang diperangi TANAMAN PECUT KUDA adalah PSEUDOMONAS AERUGINOSA

 

 

Bukti-Based Complementary and Alternative Medicine
Volume 2016 (2016), ID Pasal 7842340, 7 halaman
http://dx.doi.org/10.1155/2016/7842340
Mengulas artikel
Pecut kuda (L.) Vahl: Dari Penggunaan tradisional untuk Bukti Farmakologi
Mutiara Majorie Liew dan Yoke Keong Yong
Departemen Anatomi Manusia, Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan, Universiti Putra Malaysia (UPM), 43.400 Serdang, Selangor, Malaysia

Menerima Oktober 2015 7; Revisi 28 Desember 2015; Diterima Desember 2015 30

Editor Akademik: Nunziatina De Tommasi

Copyright © 2016 Pearl Majorie Liew dan Yoke Keong Yong. Ini adalah sebuah artikel akses terbuka didistribusikan di bawah lisensi Creative Commons Atribusi, yang memungkinkan penggunaan tak terbatas, distribusi, dan reproduksi dalam media apapun, asalkan karya asli benar dikutip.

Abstrak

Pengantar. Pecut kuda (L.) Vahl milik keluarga Verbenaceae dan umumnya dikenal sebagai Gervao, teh Brasil, verbena cimarrona, simpatisan sisir, atau biru porter gulma. Ini adalah salah satu tanaman penting dengan manfaat obat dan nutraceutical tinggi. S. jamaicensis berisi berbagai sifat obat dalam sistem tradisional dan rakyat obat, dengan obat untuk beberapa penyakit. Objektif. Tujuan dari makalah ini adalah untuk mengumpulkan informasi mengenai morfologi, distribusi, penggunaan tradisional, komposisi fitokimia, aktivitas biologis, dan data keamanan S. jamaicensis. Bahan dan metode. Informasi yang diperoleh dari pencarian literatur melalui database elektronik seperti PubMed dan Google Scholar di S. jamaicensis. Hasil dan Kesimpulan. Sifat obat tinggi tanaman ini, misalnya, antimikroba dan efek antijamur sebagai kegiatan utama, tapi verbascoside sebagai komponen kimia utama yang aktif, membuatnya menjadi sumber yang berharga dari senyawa obat. Makalah ulasan ini merangkum semua informasi mengenai morfologi, distribusi, penggunaan tradisional, komposisi fitokimia, aktivitas farmakologi, dan studi toksikologi dari S. jamaicensis.

1. Perkenalan

Selama beberapa dekade, tanaman obat telah digunakan sebagai sumber alami yang mengandung senyawa bioaktif yang menawarkan manfaat terapeutik dan perawatan terjangkau terhadap spektrum yang luas dari penyakit. Penggunaan tanaman obat sebagai alternatif kimia disintesis obat dalam pengobatan penyakit telah diterima pada skala global. Karena penggunaan dan khasiat tanaman obat, penelitian telah secara ekstensif menunjukkan bahwa tanaman obat mengandung metabolit sekunder dan telah melaporkan peran mereka dalam berbagai sifat obat, termasuk analgesik, antidiare, antimikroba, antioksidan, antihipertensi, antinociceptive, dan anti-inflamasi [1 -6].

jamaicensis Stachytarpheta (L.) Vahl adalah anggota dari keluarga Verbenaceae dan umumnya dikenal sebagai Gervao, teh Brasil, verbena cimarrona, simpatisan sisir, atau biru porter gulma [1, 7]. Tanaman ini sebagian besar tumbuh di daerah tropis Amerika, serta di hutan subtropis Afrika, Asia, dan Oseania. S. jamaicensis telah menjadi tanaman obat penting dengan sifat obat yang besar dalam sistem obat tradisional dan rakyat. Tanaman ini telah digunakan secara tradisional oleh orang tua sebagai obat untuk alergi dan kondisi pernafasan, batuk, pilek, demam, sembelit, komplikasi pencernaan, dan disentri dan mempromosikan menstruasi, antara lain [8].

Di sini, ini ulasan makalah ini bertujuan untuk mendokumentasikan morfologi, distribusi, penggunaan tradisional, komposisi fitokimia, dan sifat obat S. jamaicensis, serta prospek masa depan untuk penyelidikan lebih lanjut dalam mengembangkan obat tradisional etno efektif dalam industri farmasi.

2. Stachytarpheta jamaicensis (L.) Vahl

S. jamaicensis telah digunakan secara tradisional oleh orang tua selama beberapa dekade. Namun demikian, sedikit yang diketahui tentang tanaman ini dibandingkan dengan tanaman lain. S. jamaicensis adalah tanaman herba kurus yang tumbuh 60-120 cm. Tanaman ini memiliki halus, batang berwarna hijau gelap, yang ternyata kayu menuju pangkal batang [9]. S. jamaicensis biasanya mereproduksi bunga dalam campuran warna kebiruan dan merah muda atau tahan bunga dengan warna ungu untuk warna biru. Daun berlawanan, hijau keabu-abuan, memiliki permukaan halus, dan memiliki puncak bulat dan tangkai yang berbeda [10, 11]. tanaman sebagian besar tumbuh di daerah tropis Amerika dan hutan subtropis lainnya seperti di Nigeria, Eropa, dan Rusia [2]. Hal ini juga didistribusikan secara luas di daerah tropis diaklimatisasi seperti di Malaysia dan Indonesia. Hal ini disebut sebagai “Jolok Cacing” atau “Selasih Dandi” di negara-negara ini [12].

 

3. Penggunaan tradisional Stachytarpheta jamaicensis

S. jamaicensis secara luas dikenal karena pentingnya obat yang tinggi dalam sistem obat tradisional dan rakyat di berbagai negara. Tanaman ini telah dilaporkan memiliki efek farmakologis karena adanya berbagai phytochemical bioaktif.

Dalam pengobatan herbal, S. jamaicensis sendiri telah dikenal untuk menunjukkan antasida, analgesik [13], anti-inflamasi [12], hipotensi [3], antihelminthic [14], diuretik, pencahar, lactagogue, pencahar, obat penenang, spasmogenic, vasodilator , sifat vulnerary, dan vermifuge [1, 8, 15].

S. jamaicensis juga telah banyak digunakan oleh orang tua sebagai tonik pendingin untuk perut. Daun dan batang ekstrak tanaman ini biasanya disusun dalam bentuk kantong teh sebelum dikonsumsi. tonik pendinginan ini dikonsumsi untuk merangsang fungsi saluran pencernaan atau untuk membantu dalam masalah pencernaan seperti gangguan pencernaan, asam refluks, bisul, sembelit, dispepsia, dan pencernaan yang lambat [1]. Selain itu juga sering digunakan untuk mengobati alergi dan kondisi pernapasan seperti asma, dingin, flu, bronkitis, dan batuk, serta sirosis dan hepatitis [7]. Ekstrak daun S. jamaicensis juga dapat diterapkan secara eksternal untuk membersihkan luka, luka, borok, dan luka [7].

Di Southern Nigeria, S. jamaicensis dipraktekkan oleh wanita untuk mengobati gangguan menstruasi dan keluhan perempuan [7]. Daun direbus dalam air dan menjabat sebagai teh untuk para wanita untuk minum setelah melahirkan untuk mengembalikan rahim kembali ke posisi semula dalam tubuh. Ia juga dikenal untuk mengatur hormon dan meningkatkan pasokan susu pada ibu menyusui [7]. Daun tanaman ini juga diambil secara lisan untuk mengobati disentri dan cacingan sebagai jus [7]. Namun, tidak dianjurkan untuk wanita hamil atau individu dengan tekanan darah rendah untuk mengkonsumsi S. jamaicensis, karena dianggap memiliki efek yang gagal dan hipotensi [7].

4. Konstituen fitokimia Stachytarpheta jamaicensis

S. jamaicensis kaya metabolit sekunder, umumnya dikenal sebagai senyawa bioaktif. Saat ini, senyawa bioaktif yang ditemukan untuk bertanggung jawab dalam memamerkan kegiatan terapi mereka. Ada beberapa kelompok utama metabolit sekunder yang hadir di pabrik, termasuk alkaloid, flavonoid, fenol, steroid, dan terpenoid. Senyawa bioaktif dapat ditemukan berlimpah di seluruh bagian tanaman. Secara khusus, fitokimia dalam senyawa fenolik dari S. jamaicensis, yang meliputi kumarin, flavonoid, tanin [15], dan saponin [1], yang paling dipelajari di antara para peneliti karena sifat terapeutik mereka. Akhirnya, senyawa ini menghasilkan sifat obat yang berbeda. Sebagai contoh, phytochemical hadir dalam S. jamaicensis (saponin, tanin, dan flavonoid) telah dikenal untuk menunjukkan aktivitas antimikroba pada E. coli, C. albicans, S. aureus, dan P. vulgaris [1]. Kehadiran konstituen fitokimia di berbagai belahan S. jamaicensis dirangkum dalam Tabel 1, menurut beberapa karya penelitian. hasil negatif dinyatakan dalam tabel tidak menunjukkan bahwa senyawa tersebut tidak hadir tapi agak karena konsentrasi rendah dari senyawa ini. Selain itu, beberapa senyawa murni telah diisolasi dan ditentukan S. jamaicensis tanaman (Tabel 2).
Tabel 1: Ringkasan konstituen fitokimia hadir di berbagai belahan S. jamaicensis (L.) Vahl (udara, daun, batang, dan akar) [1-3, 15, 17, 37, 48, 49].

Tabel 2: Ringkasan senyawa murni yang diisolasi dari S. jamaicensis (L.) Vahl.
5. Aktivitas Farmakologi

5.1. Antimikroba dan antijamur Aktivitas

penyakit menular baru muncul terus menerus dan account untuk proporsi yang tinggi dari komplikasi kesehatan yang mempengaruhi populasi manusia di seluruh negara-negara berkembang. Telah dilaporkan bahwa alasan utama yang menjelaskan situasi yang memburuk ini karena mikroorganisme antibiotik-resistance. Menurut Putera dan Anis Shazura [15], mikroorganisme telah mendapatkan dan mengembangkan perlawanan mereka terhadap antibiotik melalui perubahan genetik antara mereka dan organisme lainnya. Akibatnya, masalah terapi besar dalam pengobatan penyakit infeksi telah muncul, dan taktik alternatif diperlukan untuk melawan dunia ini menyangkut ancaman. Hal ini telah menyebabkan para peneliti untuk mencari pengganti dari berbagai sumber, termasuk tanaman obat.

S. jamaicensis telah digunakan secara tradisional oleh orang tua untuk pengobatan penyakit infeksi [15]. Selain itu, telah dilaporkan secara luas bahwa tanaman ini mampu mempertahankan aktivitas mikroba dari berbagai mikroorganisme patogen [1, 16]. Sejumlah penelitian telah melaporkan dan membuktikan potensi antimikroba dari S. jamaicensis ekstrak terhadap mikroorganisme patogen, termasuk bakteri dan jamur [1, 16-19].

 

Sebuah studi yang dilakukan oleh Putera dan Anis Shazura [15] telah menyelidiki aktivitas antimikroba dari S. jamaicensis tanaman (termasuk akar, batang, dan daun) dengan menggunakan teknik difusi disk. Ekstrak tanaman mentah di semua tiga bagian tanaman telah menunjukkan aktivitas antimikroba terhadap Pseudomonas aeruginosa, Micrococcus luteus, dan Escherichia coli. Ekstrak akar mentah menunjukkan aktivitas antimikroba yang lebih baik terhadap Pseudomonas aeruginosa dibandingkan dengan ekstrak kasar lainnya, tetapi dalam cara yang tergantung dosis [15].

KAMI MENJUAL JUGA AKAR PECUT KUDA, info dan photo menyusul.

Aktivitas antimikroba ekstrak daun S. jamaicensis juga dilaporkan menggunakan selokan dan metode pukulan hole [1]. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak air S. jamaicensis (L.) Vahl menghambat pertumbuhan Bacillus subtilis, Escherichia coli, Candida albicans, Staphylococcus aureus, Pseudomonas aeruginosa, Proteus vulgaris, aerogenes Klebsiella, dan Proteus mirabilis [1]. Ekstrak etanol S. jamaicensis (L.) Vahl menunjukkan aktivitas di Bacillus subtilis, Escherichia coli, Candida albicans, Pseudomonas aeruginosa, dan Proteus mirabilis [1]. Kedua dua ekstrak tersebut ditemukan memiliki aktivitas mereka pada konsentrasi tinggi, yang menunjukkan bahwa itu adalah antibiotik mungkin yang harus diberikan pada dosis tinggi.

Aktivitas antijamur dari S. jamaicensis dievaluasi terhadap jamur terisolasi menggunakan bioassay juga difusi agar. Thomas et al. [16] mengungkapkan bahwa ekstrak petroleum eter dari S. jamaicensis menunjukkan aktivitas fungisida terhadap dua dari jamur yang diuji, yaitu, Curvularia sp. dan Penicillium sp. Di sisi lain, ekstrak metanol menunjukkan efektivitas terhadap Curvularia sp., Penicillium sp., Dan Fusarium sp. Secara keseluruhan, S. jamaicensis memang memiliki efek antijamur [16].

Suneetha et al. [17] menilai efikasi antimikroba dan antijamur dari ekstrak daun fenolik tanaman obat yang berbeda, termasuk S. jamaicensis, di studi banding mereka. Penelitian ini diuji terhadap gram strain negatif positif dan gram, serta tiga strain jamur yang berbeda. Ekstrak fenolik S. jamaicensis maksimum dipamerkan sampai sedang aktivitas antimikroba terhadap Pseudomonas kemekaran, Staphylococcus aureus, dan Bacillus subtilis, dan setidaknya dalam Escherichia coli. individu tanaman dipamerkan berbagai kegiatan fungisida terhadap jamur yang berbeda, dan dengan demikian, S. jamaicensis ditemukan lebih rentan terhadap Mucor sp. dibandingkan dengan dua jamur lain [17]. Khasiat antijamur tanaman ini diyakini disebabkan oleh adanya senyawa fenolik dan administrasi dalam konsentrasi tinggi [17].

Properti antibakteri dari ekstrak daun S. jamaicensis terdeteksi terhadap strain serotyped, Staphylococcus aureus, menggunakan metode difusi cakram [18]. Hasil penelitian menunjukkan zona inhibisi terhadap S. aureus meningkat secara bertahap dengan cara tergantung dosis, dan zona tertinggi penghambatan diamati pada konsentrasi tertinggi (10 mg / mL) [18].

 

 

APAKAH Pseudomonas aeruginosa itu?

dapat disimak di tulisan ini;

http://www.kerjanya.net/faq/5767-pseudomonas-aeruginosa.html

 

PSEUDOMONAS AERUGINOSA ADALAH

Pseudomonas aeruginosa telah menjadi penyebab penting dari infeksi, terutama pada pasien dengan sistem pertahanan tubuh yang terganggu. Bakteri ini terdapat luas di alam, menghuni tanah, air, tumbuhan, dan hewan, termasuk manusia. Bakteri ini menjadi bakteri yang paling sering ditemui  (diisolasi) pada pasien yang telah dirawat di rumah sakit lebih dari 1 minggu.

Selain itu, bakteri ini juga menjadi penyebab infeksi nosokomial (suatu infeksi yang diperoleh atau dialami oleh pasien selama dia dirawat di rumah sakit dan menunjukkan gejala infeksi baru setelah 72 jam pasien berada di rumah sakit serta infeksi itu tidak ditemukan atau diderita pada saat pasien masuk ke rumah sakit) seperti : pneumonia, infeksi saluran kemih, dan bakteriemia. Infeksi Pseudomonas dapat berkomplikasi dan mengancam nyawa.

GEJALA

Infeksi Pseudomonas dapat mengenai tiap bagian dari tubuh. Pada sistem pernapasan, pneumonia dapat ditemui pada pasien dengan sistem pertahanan tubuh yang terganggu dan pasien dengan penyakit paru lama.  Gejala yang ditimbulkan seperti demam, menggigil, sesak napas berat, batuk berdahak, dll. Pada jantung, infeksi Pseudomonas dapat menyebabkan radang pada dinding jantung bagian dalam yang dapat menyebabkan gagal jantung kongestif dan emboli septik.

Pada sistem saraf pusat, dapat terjadi radang selaput otak dan abses otak. Pada telinga dapat menyebabkan infeksi telinga luar yang bergejala nyeri, gatal, dan keluarnya cairan dari telinga yang jika dibiarkan dapat menjalar ke otak. Infeksi Pseudomonas pada mata dapat menyebabkan kerusakan yang luas dan progresif. Pseudomonas juga sering menginfeksi tulang dan sendi terutama pada kolumna vertebra (tulang belakang), pelvis, dan sendi antara tulang sternum dan klavikula.

Infesi Pseudomonas juga dapat mengenai setiap bagian dari saluran cerna. Penyakit ini biasanya terjadi pada pasien usia muda dan dewasa dengan keganasan hematologik (darah) dan pada pasien dengan kadar neutrofil yang rendah akibat kemoterapi. Gejala dapat ringan (diare, muntah, dehidrasi) sampai berat seperti necrotizing enterocolitis.

Infeksi saluran kemih akibat Pseudomonas biasanya terjadi pada pasien yang dirawat di rumah sakit dan berhubungan dengan kateter urin dan pembedahan. Tidak ada perbedaan gejala dengan infeksi saluran kemih yang disebabkan oleh mikroorganisme lain.

Pseudomonas tidak tumbuh pada kulit yang kering, tetapi pada kulit yang lembab. Green nail syndromemerupakan infeksi pada kuku yang dapat terjadi pada pasien dengan tangan yang sering terendam air. Infeksi sekunder oleh bakteri ini juga dapat terjadi pada pasien dengan dermatitis, tinea pedis. Infeksi ini memiliki karakteristik eksudat berwarna biru-hijau dengan bau seperti aseton.

PENYEBAB

Pseudomonas merupakan bakteri gram negatif yang termasuk dalam famili Pseudomonadaceae. Lebih dari separuh bakteri ini menghasilkan pigmen biru-hijau, pyocyanin. Pseudomonas memiliki karakteristik bau yang manis.

 

Juga ada artikel berikutnya:

APAKAH Pseudomonas aeruginosa itu?

dapat disimak di tulisan ini;

http://www.terapisehat.com/2010/09/infeksi-pseudomonas.html

Infeksi Pseudomonas

Infeksi Pseudomonas adalah infeksi yang disebabkan bakteri Pseudomonas, terutama Pseudomonas aeruginosa.

Pseudomonas menyebabkan infeksi yang tidak terlalu serius pada orang sehat, yaitu yang disebut dengan Telinga Perenang (Swimmer’s Ear, Otitis Eksterna) dan Folikulitis Hot-tub.

TELINGA PERENANG (SWIMMER’S EAR, OTITS EKSTERNA)

Merupakan infeksi saluran telinga luar karena pemaparan air tawar yang lama.
Bisa diobati dengan tetes telinga antibiotik.

FOLIKULITIS HOT-TUB

Merupakan ruam kulit yang terdiri dari jerawat-jerawat kecil, beberapa diantaranya berisi nanah.
Pengobatannya berupa menjaga kulit tetap kering dan kadang diolesi dengan salep antibiotik.

PENYEBAB

Bakteri Pseudomonas, terutama Pseudomonas aeruginosa.

Infeksi Pseudomonas yang serius sering terjadi di rumah sakit dan bakteri biasanya ditemukan di tempat yang lembab, seperti bak cuci dan wadah air kemih. Bahkan organisme ini ditemukan dalam cairan antiseptik tertentu.
Infeksi paling serius terjadi pada orang yang sistem kekebalannya terganggu, baik karena pengobatan maupun penyakit.

Pseudomonas bisa menginfeksi darah, kulit, tulang, telinga, mata, saluran kemih, katup jantung dan paru-paru.
Luka bakar juga bisa terinfeksi oleh Pseudomonas, menyebabkan infeksi darah yang sering berakibat fatal.

GEJALA

Gejalanya tergantung bagian tubuh yang terkena, tetapi infeksi ini cenderung berat:

# Otitis eksterna maligna, suatu infeksi telinga, bisa menyebabkan nyeri telinga hebat dan kerusakan saraf dan sering terjadi pada penderita kencing manis.

# Setelah masuk melalui luka di mata, Pseudomonas bisa menyebabkan koreng pada mata, mencemari lensa mata dan cairan lensa.

# Infeksi Pseudomonas bisa ditemukan pada luka tusuk yang dalam, terutama luka tusuk di kaki anak-anak.

# Pseudomonas bisa menyebabkan pneumonia berat pada pasien yang dirawat di rumah sakit, terutama di ruang perawatan intensif.
Bakteri jenis ini juga merupakan penyebab dari infeksi saluran kemih, pada orang yang menjalani prosedur urologis atau penderita sumbatan pada saluran kemih.

# Pada penderita luka bakar dan kanker, bakteri sering masuk ke dalam darah. Tanpa pengobatan, infeksi yang berat bisa menyebabkan syok dan kematian.
Infeksi ini sering menyebabkan daerah ruam berwarna hitam keunguan dengan diameter sekitar 1 cm, dengan koreng di tengahnya yang dikelilingi daerah kemerahan dan pembengkakan. Ruam ini sering timbul di ketiak dan lipat paha.

# Walaupun jarang, Pseudomonas bisa menginfeksi katup jantung, terutama pada katup jantung buatan. Tetapi katup jantung asli juga bisa terinfeksi, terutama pada pemakai obat-obatan yang disuntikkan.

DIAGNOSA
Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala-gejalanya.
Untuk memperkuat diagnosis, bisa dilakukan pembiakan di laboratorium dari contoh darah dan kerokan kulit.

 

 
PERINGATAN;

Bagi perempuan yang sedang hamil dilarang meminum rebusan daun pecut kuda, karena dapat menyebabkan keguguran.

Bagi penderita tekanan darah rendah dilarang minum rebusan daun pecut kuda, karena pecut kuda dapat menurunkan tekanan darah.

 

 

PEMESANAN HERBAL PECUT KUDA;

Grace        ; WA/ SMS di 081946262599

Ari            ; WA/ SMS di 08122690078

atau bisa lewat BBM dengan pin 5b7d937f

Pembayaran pemesanan lengkap dengan ongkos kirim, bisa dikirimkan ke rekening atas nama Ari Prasetyo Widiono; BRI CABANG KENDARI,  0646-01-012105-53-7

ONGKOS KIRIM diberlakukan SUBSIDI SILANG, Jauh Dekat- Rp.40.000,00

Setelah dana terkirimkan baru kami akan kirimkan pesanan anda.

 

HARGA TEH DAUN PECUT KUDA

1 Sachet Rp 10.000, 00 terdiri dari 4 gram daun pecut kuda yang kering,  untuk sekali minum. Pemesanan minimal 10 sachet. Harga tersebut di luar ongkos kirim.

Ongkos kirim, secara subsidi silang, dipukul rata jauh dekat Rp 40,000,00 untuk dibawah 1 Kg.

1 Kg bisa memuat 20 pack, alias berisi 200 sachet.

 

HARGA BATANG PECUT KUDA

1 Pack Rp 15.000,00 terdiri dari 30 gram BATANG PECUT KUDA KERING, dapat direbus untuk 3 kali minum dalam sehari, yaitu untuk PAGI, SIANG dan MALAM.

Pemesanan minimal 10 pack,

Harga tersebut di luar ongkos kirim.

Ongkos kirim, secara subsidi silang, dipukul rata jauh dekat Rp 40,000,00 untuk dibawah 1 Kg.

1 Kg bisa memuat 30 pack, alias bisa dipakai untuk 1 bulan minum.

HARGA AKAR PECUT KUDA

1 Pack Rp 20 .000,00 terdiri dari 4 gram AKAR PECUT KUDA KERING, dapat direbus untuk 2 kali minum dalam sehari, yaitu untuk PAGI, SORE

Pemesanan minimal 10 pack,

Harga tersebut di luar ongkos kirim.

Ongkos kirim, secara subsidi silang, dipukul rata jauh dekat Rp 40,000,00 untuk dibawah 1 Kg.

1 Kg bisa memuat 20 pack, alias bisa dipakai untuk 20 HARI MINUM.

HARGA STACHYTARPHETA JAMAICENSIS HERBAL SPA

1 Pack Rp 50 .000,00 terdiri dari 40 gram DAUN UTUH PECUT KUDA KERING, dapat direbus dengan 10 liter air.

Pemesanan minimal 10 pack,

Harga tersebut di luar ongkos kirim.

Ongkos kirim, secara subsidi silang, dipukul rata jauh dekat Rp 40,000,00 untuk dibawah 1 Kg.

1 Kg bisa memuat 20 pack, alias bisa dipakai untuk 20 kali spa atau sesuai kebutuhan.

Artinya bila anda menginginkan satu kali spa menggunakan 20 liter air, maka anda membutuhkan 2 pack untuk sekali pakai. Bila hal itu anda inginkan, 20 pack akan habis terpakai dalam 10 kali spa.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s